Hamil Dan Puasa

by fiezaradzi on 10 August 2010 · 33 comments

Salam semua. Sedar tak sedar, insyaallah, esok kita sudah berada di Bulan Ramadhan, di mana seluruh umat Islam diwajibkan berpuasa. Sungguh pun diwajibkan, Islam tetap memberi kemudahan pada umatnya yang memerlukannya. kemudahan di sini bukanlah bermaksud, puasa boleh ditinggalkan sesuka hati. Jika ada kemudharatan barulah dibenarkan meninggalkan puasa. Jangan saja-saja pulak nak tinggal puasa ye.. Dan malam ni jangan lupa solat tarawikh.

Bagi ibu yang hamil, lebih-lebih lagi di awal kehamilan atau trimester pertama (3 bulan pertama), puasa sedikit sebanyak menggusarkan hati lebih-lebih lagi mengalami alahan yang agak teruk. Dalam hal ini, Islam membenarkan ibu-ibu yang hamil meninggalkan puasa dengan alasan:

  1. Bimbangkan kesihatan dirinya
  2. Bimbangkan kesihatan diri dan anak yang dikandungnya.

Bimbang di sini seperti risau akan kekurangan zat untuk kesihatan diri atau risau tidak dapat menahan lapar. Umum tahu, bila ibu hamil, keperluan dalam makanan turut bertambah. Maklumlah, makan untuk dua orang. Jadi jika ibu yang hamil tidak dapat menahan rasa lapar, sehinggakan risau memberi masalah padanya atau pada anaknya (lau tak cukup makan, perkembangan bayi boleh terbantut), maka berbukalah.

Namun harus diingatkan, puasa yang ditinggalkan itu perlu diganti semula apabila badan sudah sihat atau ketika sudah boleh berpuasa. Dalam kedua-dua kes, de 2 cara jika puasa ditinggalkan:

  1. Tinggal puasa kerana risaukan diri sendiri – Gantikan puasa mengikut bilangan hari puasa yang ditinggalkan.
  2. Tinggal puasa kerana risaukan diri & anak kandungan – Gantikan puasa mengikut bilangan hari puasa ditinggalkan DAN membayar fidyah mengikut bilangan hari puasa ditinggalkan.

Sebenarnya jika ibu yang hamil mampu untuk berpuasa, tidak salah baginya meneruskan puasa tersebut. Cuma dalam keadaan tertentu, ibu mungkin berasa penat dan kekurangan makanan, jadi bolehlah berbuka. Jika ibu merasakan makanan yang diambil semasa bersahur mampu menampung keperluan hariannya dan berasa sihat sepanjang hari, maka ibu-ibu yang hamil tidak patut menjadikan alasan hamil sebagai satu sebab untuk tidak berpuasa.

Percayalah kepada diri dan reaksi badan bila anda mengalami hal ini. Kadang-kadang ada reaksi terhadap badan yang menunjukkan badan tidak mampu meneruskan ibadah ini. Ingatlah, puasa bukan bebanan, masih ada kelonggaran buat mereka yang memerlukannya.

FIDYAH

Fidyah yang perlu dibayar ialah 1 cupak beras untuk sehari ditinggalkan puasa. 1 cupak beras boleh digantikan dengan nilaian ringgit mengikut harga secupak beras. Maklumat lanjut bolek klik sini atau sini.

SUMBER BACAAN:

  1. http://soaljawab.jais.gov.my
  2. http://www.srikasih.co.cc/2008/09/puasa-kelonggaran-ibu-mengandung.html
  3. http://www.infoibu.com
  4. http://www.zakatkedah.com

@fiezaradzi.com – selamat berpuasa untuk semua muslimin muslimat sekalian.. Moga Ramadhan kali ini membawa seribu pengertian buat semua.

{ 32 comments… read them below or add one }

hafizmd August 10, 2010 at 4:33 pm

Islam itu indah dengan diselitu rukhsoh bagi setiap penganutnya yang memerlukan. Moge Ramadhan tahun ni lebih baik utk kite semua..ameen

Moge puan rumah juge tabah dan kuat sepanjang Ramadhan tahun ni :D
.-= hafizmd´s last blog ..Prestasi blog setakat ni =-.

Balas Komen ini

fiezaradzi August 11, 2010 at 11:35 am

@hafizmd, ameen.. moga itulah yg kita dapat..

tima kasih atas doa tu.. tima kasih juga utk sokongan.. yeah, saya kuat.. saya nak pose penuh.. hehee

Balas Komen ini

azizan4444 August 10, 2010 at 9:19 pm

selamat berpuasa kak..semoga ramadan kali ini lebih bermakna..
.-= azizan4444´s last blog ..Edisi Sabtu Bila Blogger Teruna Berkumpul =-.

Balas Komen ini

fiezaradzi August 11, 2010 at 11:35 am

@azizan4444, tima kasih adik jijan.. selamat berpuasa juge ye.. tahun ni sorang.. tahun depan berduakah?

Balas Komen ini

kulanz August 10, 2010 at 10:42 pm

Salam Ramadhan dan selamat berpuasa..
Ari tu time isteri mengandung, kena bulan puasa.. risau juga sebenarnya.. tapi dia boleh juga puasa penuh sebulan..
.-= kulanz´s last blog ..Selamat Menyambut Ramadhan 1431H-2010M =-.

Balas Komen ini

fiezaradzi August 11, 2010 at 11:36 am

@kulanz, alhamdulillah.. itulah yg kita nak.. kalau tak beri kemudharatan pada empunya badan, berpuasa lebih baik.. mintak2 Allah mudahkan proses puasa kali ni..

Balas Komen ini

sinagarimba August 11, 2010 at 2:01 am

selamat berpuasa puan.
biar puasa kita lebih baik dari tahun-tahun lepas. insyaallah

Balas Komen ini

fiezaradzi August 11, 2010 at 11:36 am

@sinagarimba, insyaallah.. harap2nya begitulah.. sama2 lah kita ye..

Balas Komen ini

zik August 11, 2010 at 2:08 am

selamat berpuasa kak… kosong2.. ek..
.-= zik´s last blog ..Sms kreatif ramadhan =-.

Balas Komen ini

fiezaradzi August 11, 2010 at 11:37 am

@zik, ok zik.. 0-0.. hehe.. selamat berpose jugak..

Balas Komen ini

mijie August 11, 2010 at 8:11 am

selamat berpuasa, semoga tahun ini menjadi ramadhan terbaik buat kita
.-= mijie´s last blog ..Selamat menyambut ramadhan =-.

Balas Komen ini

fiezaradzi August 11, 2010 at 11:37 am

@mijie, ameen.. moga itulah yg kita peroleh tahun ni.. lebih baik dari tahun sebelumnya..

Balas Komen ini

zaihana August 11, 2010 at 8:41 am

tengsss kak fiza..menjawab persoalan saya..hehe

Balas Komen ini

fiezaradzi August 11, 2010 at 11:38 am

@zaihana, boleh jawab kan miey.. insyaallah, dipermudahkan.. kalau leh pose penuh, tak yah ganti2 kan.. best tu..

Balas Komen ini

Fieza August 11, 2010 at 10:28 am

Wah… sungguh informative….

Kalau risaukan anak xcukup susu masuk dlam kategori mana tuh? Bukan dalam kandungan lg tpnyer… kira… Risau kan diri sendiri ke?
.-= Fieza´s last blog ..Yuni Fan Club =-.

Balas Komen ini

fiezaradzi August 11, 2010 at 11:47 am

@Fieza, fieza, lau risau anak tak cukup susu termasuk kategori kedua lau berbuka.. so kena bayar fidyah dan ganti puasa… harap dapat mbantu.. nyusu yuni lagi ke?bagus2.. tapi insyaallah.. boleh.. minum air masak byk masa sahur.. minuman berkafein, kurangkan..

Balas Komen ini

en_me August 11, 2010 at 3:57 pm

salam ramadhan fieza ittewww..
.-= en_me´s last blog ..saperlar tak sayang bini ooiii =-.

Balas Komen ini

fiezaradzi August 12, 2010 at 2:05 pm

@en_me, salam ramadhan juga buat kamu..

Balas Komen ini

suri August 11, 2010 at 7:18 pm

salam tuan rumah..
suri tgh tunggu waktu berbuka pose heeee.. pose pertma mmg rasa terujua..heee..

smoga ramadan akan d smbut dgn penuh kesyukuran

Balas Komen ini

fiezaradzi August 12, 2010 at 2:06 pm

@suri, biasalah tu suri.. hehee..

ameen. dan moga2 kita sama2 beroleh manfaat bulan ini.. selamat berpuasa ye

Balas Komen ini

Mr.Z August 12, 2010 at 1:12 am

salam..
selamat berpuasa tuan blog..
semoga ibadah puasa kitai mendapat keberkatan dariNya.. :)

Balas Komen ini

fiezaradzi August 12, 2010 at 2:07 pm

@Mr.Z, salam, selamat berpuasa juga.. sama2lah kita berusaha mendapat keberkatan itu..

Balas Komen ini

zezebel August 12, 2010 at 3:51 pm

Salam perkenalan.
Terima kasih untuk ilmunya. Selamat berpuasa.
.-= zezebel´s last blog ..Happy Ramadhan 1431 Hijrah =-.

Balas Komen ini

fiezaradzi August 13, 2010 at 11:10 am

@zezebel, moga sama2 mdapat manfaatnya.. tima kasih..

tima kasih juga sebab sudi ke blog ini. salam perkenalan

Balas Komen ini

RasaHatiku August 12, 2010 at 10:16 pm

Assalamualaikum.
Indahnya Islam.
Rukhsoh puasa bagi memastikan umatNya tidak ketinggalan menjalani ibadah wajib puasa ramadhan, dengan menggantikannya pada bulan-bulan lain, sebelum ramadhan berikutnya…
TQ

Balas Komen ini

fiezaradzi August 13, 2010 at 1:15 pm

@RasaHatiku, mmg pun.. betapa Islam memandang serius kepada mereka yg tidak mampu, bagi tidak membebankan umatnya.. tapi kita ni jgn pula asyik kesempatan..kan?

Balas Komen ini

Wan August 12, 2010 at 11:33 pm

Islam itu mudah
selamat berpuasa kak fieza
.-= Wan´s last blog ..Ramadan Ini Milikku! =-.

Balas Komen ini

fiezaradzi August 13, 2010 at 1:16 pm

@Wan, mudah bagi yang benar2 faham.. tul tu..

selamat berpuasa jugak buat wan..

Balas Komen ini

Amin Bandung August 3, 2011 at 10:33 am

Assalamu’alaikum Wr. Wb.
F I D Y A H
Oleh : Dr.H.K.Suheimi

Ibu hamil itu tampak keletihan, letih karena dia memaksakan
dirinya
berpuasa. “Gerak bayinya kurang terasa pak dokter ” Katanya
sambil
memeriksakan diri di sore dekat waktu berbuka itu. “Kalau
terlalu letih
jangan dipaksakan berpuasa buk” kata saya sambil
menasehatinya. “Tuhan kan
sudah beri keringanan bahwa orang yang sakit, orang yang
dalam perjalanan
dan orang hamil serta menyusui boleh tidak berpuasa”. Ulas
saya berlagak
seperti ustads. “Betul pak dokter” katanya lagi. “Tapi, tapi
disamping
membayar fidyah, juga harus mengganti puasa di bulan yang
lain, apalagi di
bulan nanti itu saya kan sedang menyusui, kapan mau
mengganti dan meng Qadha
puasa, lebih baik saya berpuasa terus biar letih akan saya
usahakan”.
Katanya dengan memelas.
“Tidak perlu di Qadha buk, cukup bayar Fidyah saja”. jawab
saya. “Ah tidak
pak dokter, banyak orang berkata; kalau orang hamil dan
menyusui, fidyah di
bayar dan puasapun harus diganti di bulan yang lain, begitu
yang saya dengar
dari orang-orang lain”. Kata nya memberi ketegasan kepada
saya. Dan itu
dirasakan berat, “Sudahlah bayar, Fidyah, puasapun di bayar
pula, kan
terlalu berat beban yang di pikulkan pada orang hamil”.
Katanya sambil
memegang perutnya yang gendut, sambil mengatakan gerak
anaknya tidak sekuat
waktu pagi. “Kalau pak dokter mau menolong saya, tolonglah
carikan saya
dasar hukum bahwa cukup dengan bayar Fidyah dan tak usah
ganti puasa”.
“Baiklah buk”, kata saya seperti menjanjikan akan mencarikan
dasar hukum
tentang Fidiyah ini.
Saya balik-balik buku catatan yang pernah saya coret-coret
dan saya cari bab
tentang Fidyah dan tentang puasa orang hamil. Akhirnya saya
dapatkan dan
akan saya hadiahkan pada pasien saya yang sedang hamil
dimanapun mereka
berada.
Memang bagi mereka yang sedang hamil dan sanggup serta kuat
menunaikan
ibadah puasa, tidak merasa berat dan tidak mengganggu, saya
tidak pernah
melarang dan membiarkan keyakinannya; “Boleh” kata saya pada
suatu hari pada
ibu yang memeriksakan diri, “tapi jangan sampai dipaksakan
dan kalau letih
berbuka saja buk, kan kasihan bayi yang didalam Rahim dia
kan butuh makanan.
Dan untuk jalan keluarnya ibu bayar saja Fidiyah yaitu
memberi makan orang
Miskin sebanyak hari yang di bukakan itu.”
Berikut ini keterang tentang Fidyah, semoga bermanfaat dan
berguna bagi kita
dalam menunaikan ibadah puasa.
Fidyah adalah penebusan sesuatu yang diserahkan sebagai
tebusan. Dalam surat
Al-Baqarah ayat 184, menjelaskan tentang kewajiban membayar
fidyah yang
berkaitan dengan ketidak mampuan seseorang untuk
melaksanakan puasa. Ayat
tersebut berbunyi “…Dan wajib bagi orang-orang yang berat
menjalankanya
membayar fidyah” Ayat ini menunjukan bahwa orang-orang yang
mendapat
kesulitan yang sangat besar jika melakukan puasa mendapat
keringanan untuk
tidak berpuasa dengan membayar fidyah.
Orang-orang tersebut adalah :”
1. Orang yang sudah sangat tua
2. Orang sakit yang sulit di harapkan kesembuhannya
3. Perempuan hamil dan yang sedang menyusui jika mereka
khawatir bahwa
puasa akan menimbulkan efek negatif terhadap perkembangan
dan kesehatan
bayinya
4. Para pekerja berat yang tidak mempunyai sumber rezki lain
kecuali
dari pekerjaan berat tersebut.

Bentuk fidyah adalah memberi makan fakir miskin setiap hari
sebanyak
hari-hari ia tidak berpuasa.
Jadi seseorang yang sedang hamil boleh tidak berpuasa. dan
tidak harus
mengganti puasanya dengan Qadha (puasa pada bulan yang lain)
akan tetapi
cukup dgn membayar fidyah. Ketentuan tersebut berdasaerkan
hadis di bawah
ini.
1. Menurut hadis Annas bin Malik. Ka’bi, bahwa Rasulullah
saw bersabda:
” Sungguh Tuhan Allah Yang Maha Besar dan Mulia telah
membebaskan puasa dan
setengah shalat bagi orang yang bepergian serta membebaskan
puasa dari
orang hamil dan menyusui (Riwayat lima ahli hadis)
2. Dari Ibnu Abbas yang berkata kepada jariahnya yang sedang
hamil
“Engkau termasuk orang yang keberatan berpuasa, maka engkau
hanya wajib
berfidyah dan tidak perlu mengganti puasa (Riwayat Bazzar
dan disahihkan
Daruquthni)
3. Diriwayatkan oleh Abu Daud dari Ibnu Abbas ia berkata :
“Ditetapkan
bagi orang yang mengandung dan menyusui untuk boleh berbuka
(tidak puasa)
dan sebagai gantinya memberi makan kepada orang miskin
setiap harinya”.

Setelah semua ini saya coba jelaskan pada si ibu yang sore
itu jadi pasien
saya, tampak matanya berbinar. “Kalau begitu agama kita
tidak berat pak
dokter, dan selalu saja ada jalan keluar dan pemecahan dalam
segala
persoalan”.
“Betul buk ,agama kita tidak berat, namun tidak di
peringan-ringan, semua
ada jalan dan cara mengatasinya, serta cocok dengan akal.
Masakkan Tuhan
akan membebani orang hamil yang memang sedang memikul beban
berat dengan
tambahan beban lagi. Sedangkan orang yang dalam perjalanan
saja, cukup
mengganti puasa di bulan lain, tanpa bayar fidyah. Kok orang
hamil harus
bayar fidyah dan dan juga ganti puasa?”.
Seulas senyum tersungging dari bibirnya, dia puas, dia lega,
wajahnya tidak
seletih seperti tadi, dengan langkah tegar dia keluar karena
dia sudah punya
peganggan. Sayapun puas di senja ini dan dari RRI terdengar
“Beberapa saat
lagi akan di kumandangkan bunyi beduk dan Azan magrib,
pertanda berbuka”.
P a d a n g 10 Februari 1995

Salam teriring Do’a
Dr.K.Suheimi
Anggota BPMT-KTPDI

Balas Komen ini

fiezaradzi August 3, 2011 at 3:55 pm

tima kasih atas perkongsian.. perlu lebih kajian untuk perkara yg diutarakan.. namun, dari pembelajaran, yg bimbang akan anaknya wajib berpuasa dan membayar fidyah… wallahualam..

Balas Komen ini

Waktu Imsak dan Berbuka Puasa 2013 July 4, 2013 at 4:36 am

Salam Ramadhan.. Marhaban Yaa Ramadhan, Trimas perkongsian entri yang menarik. Kepada sahabat semua, Selamat menunaikan Ibadah Puasa. Semoga setiasa dirahmati Allah di bulan yang penuh Mahrifah ini. Saya mengambil peluang ini untuk berkongsi informasi mengenai Waktu Imsak dan Berbuka Puasa 2013 yang dikeluarkan oleh Jabatan Kemajuan Islam Malaysia. Setahun sudah tak terasa, Bulan Ramadhan kembali tiba. Semoga yang dilalui dan dilakukan menjadikan kebaikan di bulan suci ini.

Balas Komen ini

fiezaradzi July 11, 2013 at 2:08 pm

Salam ramadan

Balas Komen ini

Leave a Comment

CommentLuv badge

 Banner

{ 1 trackback }

Previous post:

Next post: