Personal

Terkenang Saat Itu

Setiap kali 1 Julai teringat kembali kisah besar berlaku dalam hidup. Kehadiran seorang insan yang comel yang keluar dari perut sendiri. Saat terdengar tangisan si kecil tu, memang rasa sakit bersalin sebelum tu terus je hilang. Apatah lagi di saat terpandang akan wajah kecil tu. Tak percaya sekejap itu anak sendiri.

Itu kejadian 4 tahun lalu, walaupun masih segar rasa di saat diusung keluar dari dewan bersalin, dengan si kecil tu diletakkan antara kedua betis, ternamapk wajah-wajah family yang menunggu, dan tak lupa wajah suami tersayang yang setia menunggu hingga keluarnya si kecil. Ye, anak pertama kami, suami tidak bersama-sama di saat saya bersalin, kerana polisi hospital yang tidak membenarkan. Jadi, sakit sorang-sorang lah. Tapi saya tahu, suami tidur tak lena, makan pun entah bila. Terima kasih suamiku.

Sepanjang malam, hanya sekali dua saja si kecil bangun, walaupun budak sebelah menangis mahukan susu dan di saat hampir setiap masa seorang bayi menangis kerana ibunya tidak mampu bangun memberikan susu kerana sakit pembedahan. Ye, hingga ke besar, si kecil tu tidak banyak ragamnya. Bila dah mula berkawan, barulah ada sikit-sikit. Tapi biasalah, budak-budak. Sungguh cukup bersyukur di saat ada orang mengadu tidak dapat tidur seperti biasa, bila ada anak, tapi kami kurang sedikit pun tidak dalam bab tidur.

Masih ingat lagi, dek tuntutan kerja, kami terpaksa tinggalkan si kakak yang ketika itu berumur dalam setahun empat bulan lebih, di kampung. Memang dapat rasa, kesedihannya setiap kali kami pulang menjenguk hujung minggu, tetapi cuba ditahan. Rasa anak dah besar, walau pun masa tu baru setahun lebih. Ye, Annur Syazwani, anak perempuan pertama kami yang tidak banyak kerenahnya. Menjadi penyelamat mamanya setiap kali merasakan mama dibuli oleh abah, walau pun sebenarnya kami hanya bergurau!

Dan hari ini genap usia Annur Syazwani 4 tahun, sekejap je masa berlalu. Tahun depan kami bercadang menghantar ke sekolah. Harap-harap kakak dapat pendidikan sebaiknya. Mungkin agak terlewat kami menghantarnya ke sekolah, tetapi insyaallah, dengan izinNya kakak mampu melakukan yang lebih baik.

Kakak yang sangat suka dengan kereta dan warna kuning,oren serta biru, kakak memang lebih teliti dalam bab pakaian dan juga susun atur barang, ikut saper tah.. Mama harap kakak membesar dengan baik dan menjadi insan berguna dunia akhirat, all the best kakak. Doa mama sentiasa bersama kakak. I love you very much, my precious daughter.

@fiezaraadzi.com- Harta yang tiada galang gantinya..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge